Anonim

Imej: youtube

LOS ANGELES - Louis Cole, YouTuber di belakang saluran penyumbat perjalanan FunforLouis, tidak mempunyai minggu yang menyeronokkan.

Pengaruh British telah membuat tajuk utama dari kedai Vanity Fair kepada Gawker - tetapi tidak dengan cara yang baik.

Lihatlah drama yang mengelilingi 33 tahun.

Siapa lelaki ini?

Jalan yang tidak berkesudahan dan landskap epik! #worldjump

Gambar yang disiarkan oleh Louis Cole (@funforlouis) pada

Cole adalah pembuat filem British dan keperibadian YouTube. Salurannya (FunForLouis) diikuti oleh lebih daripada 1.8 juta orang.

Dalam siaran akhbar, wakilnya menggambarkannya sebagai "salah satu vloggers perjalanan paling berpengaruh" di internet. "

Di masa lalu, kandungan sponsored Cole telah ditangani dengan jenama besar seperti KitKat dan Doritos.

Beliau telah dikaitkan dengan pemain perompak British, termasuk bekas penyerang kontroversial Sam Pepper (walaupun terdapat kejatuhan yang jelas).

Dia sedang berjumpa YouTuber Raya.

Jadi, kenapa orang begitu marah pada vlogger perjalanan?

Minggu ini, Cole mengeluarkan siri video mengenai perjalanannya ke Korea Utara. Tujuh video, tepat.

Imej: youtube

"Saya cuba memberi tumpuan kepada perkara-perkara positif di negara ini dan memerangi imej yang semata-mata negatif yang kita lihat di Media," tulisnya dalam penerangannya untuk siri itu.

Walau bagaimanapun, ramai orang marah kerana dia memberi tumpuan kepada "perkara-perkara positif" sambil gagal menyebutkan aspek negatif Korea Utara. Sudah tentu, negara ini telah berulang kali digunakan untuk tujuan sindiran (mungkin contoh yang paling kontroversi datang pada tahun 2014 dengan Wawancara).

Video-video Bu Cole - yang menampilkan segalanya dari taman air untuk "bermain dengan anak-anak tempatan" - mengabaikan masalah negara dan rejim yang menindas Kim Jong-un.

Laporan Hak Asasi Manusia melaporkan bahawa pelanggaran Korea Utara adalah "tanpa selari dalam dunia kontemporari."

Imej: phillip defranco / youtube

Cole memberi tumpuan kepada semata-mata unsur-unsur positif negara ini, selepas melakukan lawatan yang dikawal, dikawal.

Ada yang memanggilnya jahil, dengan mengatakan video ini menolak cerita palsu.

Orang lain memanggilnya yang tidak bertanggungjawab untuk mempamerkan video-video ini secara beramai-ramai. Walaupun dia bukan seorang wartawan, dia mempunyai penonton. Dan meletakkan video satu sisi boleh menjadi masalah.

Selain itu, jika orang menganggap pandangan sebagai pembayaran (yang banyak di dunia YouTube), maka boleh dikatakan bahawa Cole dibayar untuk mempromosikan Korea Utara.

Apa yang dikatakan oleh YouTubers lain?

Seorang vlogger pengembara, Chris Prouse, mengatakan:

"Hei Louis, suka saluran anda, dan saya penggemar petualangan lama, saya menghargai bahawa anda menunjukkan kepada kita bahagian yang berlainan di dunia, dan Korea Utara mungkin telah membina monumen yang simbolik perpaduan .. tetapi sangat sukar untuk mengabaikan pelanggaran hak asasi manusia Korea Utara, dan saya harap ia adalah sesuatu yang anda sebutkan selepas perjalanan itu, demi membantu orang mengumpulkan pandangan yang seimbang dan berpengetahuan tentang apa yang berlaku di sana … kerana semua orang dapat merasakan selamat sejahtera, nikmati hidup, dan hidup petualangan :). "

Malah Phillip DeFranco, yang terkenal dengan rancangan berita YouTubenya yang popular, ditimbang.

Pada kira-kira dua minit ke dalam video, DeFranco memecah drama itu.

"Masalahnya menjadi bahawa jika anda hanya berusaha untuk memastikannya positif, pastikan ia sejuk, anda sebenarnya melakukan perkhidmatan," katanya. "Sama seperti jika anda masuk ke sebuah gedung raksasa dan ada perkara-perkara yang dahsyat yang berlaku di dalam satu tan bilik, seperti orang mati kelaparan, ada jenayah, pembunuhan, tetapi lawatan anda hanya membawa anda ke kolam renang yang dipanaskan, dan bilik dengan Xbox. "

"Dan kemudian anda pergi dan anda hanya bercakap mengenai perkara yang sejuk dan orang akan berkata 1) anda sama sekali tidak tahu tentang realiti keadaan atau 2) anda sengaja membentangkannya dalam cahaya positif ini yang sebenarnya buruk kerana ia menunjukkan pemilik rumah, Kim Jong-un, sebagai orang yang baik dan orang lain yang tinggal di sana sebagai orang biasa yang bukan mangsa. "

Teori DeFranco mengenai mengapa Cole tidak mengakui yang buruk adalah kerana dia "tidak mahu mengecilkan lelaki yang membawanya ke sana." Dia juga "berada di tempat yang pelik" kerana video sudah di luar sana.

Tetapi Cole sebenarnya bukan satu-satunya yang membuat video dari Korea Utara

Betul, sebelum Cole ada Jacob Laukaitis, yang menyiarkan video ini dua minggu lalu.

Apabila dihubungi oleh e-mel, Laukaitis memberitahu Mashable video beliau adalah berbeza daripada siri Cole kerana ia "tidak menunjukkan kehidupan seharian di Korea Utara atau kehidupan seharian orang Korea Utara.Tidak ada yang sepatutnya mempunyai pendapat mengenai perkara-perkara yang hanya berdasarkan video saya.Ia hanya menunjukkan apa yang kita dibenarkan untuk lihat pada hari ke hari.Jika seseorang berminat untuk mengetahui lebih lanjut tentang Korea Utara, mereka perlu menonton dokumentari lain dan membaca buku. "

Kritikan terhadap Cole, dia rasa, mungkin akibat dari Cole tidak memahami "betapa sensitif topik ini kepada jutaan orang di seluruh dunia atas pelbagai sebab."

Secara umum, Laukaitis tidak melihat videonya sebagai propaganda.

"Pada permulaan video, saya terangkan aturan peraturan pelancong di Korea Utara, seperti: 'Anda hanya menunjukkan apa yang mereka mahu anda lihat,' 'Semua yang anda lakukan perlu diluluskan oleh panduan anda,' 'Setiap kali anda mahu mengambil gambar sesuatu yang anda perlu meminta izin 'dan beberapa yang lain, "katanya. "Kemudian saya menasihatkan orang untuk mengambilnya dengan garam garam dan menilainya untuk diri mereka sendiri. Pada akhir video, saya menyimpulkan pengalaman sebagai mata pembukaan dalam erti kata bahawa berjuta-juta orang tidak mempunyai banyak kebebasan seperti saya lakukan dan itulah sebabnya saya tidak patut menerima saya. "

Bagaimana perasaan YouTube?

Sesetengah percaya bahawa platform, yang dikenali sebagai "menyiarkan diri sendiri" demokratik, telah berkembang menjadi lebih banyak rangkaian, dan oleh itu perlu mengambil lebih banyak tanggungjawab untuk apa yang dicipta oleh pencipta.

YouTube tidak bertindak balas Mashable's maklum balas untuk komen.

Manusia Watch tidak gembira, walaupun

"Cole bersemangat di kampung Potemkin, mengabaikan apa yang ada di belakang fasad," kata Phil Robertson, Timbalan Pengarah Human Rights Watch di Bahagian Asia Mashable dalam e-mel. "Tetapi apa yang paling mengagumkan ialah Cole sombong memikirkan lawatannya yang berkelayakan membuatnya mengkritik apa yang dicirikannya sebagai penggambaran negatif 'media' yang berdasarkan kerja wartawan yang sebenarnya menggali dengan baik melampaui apa yang menjadi panduan pemandu untuk memberi makan kepada mereka."

Jawapan Cole

Cole merosot Mashable's permintaan temu duga pada hari Selasa. Sebaliknya, dia memuat naik video ke YouTube pagi Rabu yang mengatakan terdapat "tidak ada kebenaran" di tajuk berita mengenai video yang menjadi propaganda Korea Utara.

Juga: dia "tidak bersetuju dengan ideologi Korea Utara."

Tetapi dia tidak "jaga dan sayang rakyat di sana."

Dia kemudian menerangkan matlamat saluran keseluruhannya, dan bagaimana perjalanan ke Korea Utara sejajar dengan apa yang biasanya dia jawatan.

"Saya mahu berhubung dengan orang tempatan, belajar tentang budaya dan negara," katanya. "Saya bukan seorang wartawan penyiasatan, saya tidak benar-benar membuat komentar politik … jadi perjalanan ini ke Korea Utara … Saya pergi sebagai pelancong.

Dia mengakui bahawa dia tidak tahu "apa yang berlaku di luar sana, saya tidak naif kepada semua." Dia tidak memohon maaf untuk siri video itu sendiri, tetapi dia mencatat bahawa dia sepatutnya menggalakkan penonton untuk melakukan penyelidikan mereka sendiri di negara ini sebelum melihat videonya.

Para wakilnya menghantar siaran akhbar berikut (yep, bahagian yang digariskan itu sebenarnya digariskan):

Video 'Louis adalah lanjutan dirinya, menangkap pandangan peribadi dan pengalaman orang, budaya dan tempat dia melawat. Daripada mengambil pendekatan jurnalistik, Louis memilih untuk memberi tumpuan kepada aspek positif pengembaraannya. Ini didorong oleh kepercayaannya bahawa ada keindahan yang dapat ditemui di mana pun seseorang pergi, bagi mereka yang cukup mencabar untuk mencarinya.

Perjalanan ini ke Korea Utara telah diilhamkan oleh seorang rakan yang telah berada di tujuh belas perjalanan ke Korea Utara sejak 2007, menjalankan kerja-kerja kemanusiaan dan bantuan dalam komuniti yang memerlukannya. Tujuan perjalanan ini adalah untuk menyertai pasukan sukarelawan dalam mengajar pemandu pelancong tempatan dan kanak-kanak bagaimana melayari dan papan selaju, sebagai sebahagian daripada kem pelayaran tahunan yang pertama kali dilancarkan pada tahun 2014.

Louis melihat ini sebagai satu peluang yang unik untuk direndam dalam budaya. Matlamatnya adalah untuk membantu, dan untuk berhubung dengan, Korea Utara tempatan dengan cara yang bermakna. Dengan ini, keinginan dan niat Louis bahawa video-videonya menghormati kerja kemasyarakatan yang sangat baik yang dilakukan oleh organisasi dan sukarelawannya. Bukan niatnya untuk menyerap atau menolak apa-apa isu negatif yang melanda negara, dan dia memohon maaf sekiranya vlognya tersebar. Sekali lagi, itu bukan niat.

Felix Abt, pakar urusan perniagaan yang tinggal di Korea Utara selama 7 tahun, pernah berkata tentang negara 'jika anda tidak mempunyai kehadiran di negara ini, anda tidak boleh mempengaruhi apa-apa untuk menjadi lebih baik.' Ini merangkumi sentimen Louis. "