Anonim

Imej: studio Bioquest

Lautan menjadi tempat jenayah minggu ini selepas aktivis alam sekitar menangkap mayat mati dan berkulit putih dalam pita polis kuning.

Penyelam yang bergabung dengan organisasi advokasi iklim 350.org mengurungkan koloni karang yang sakit di dekat Reef Barrier Great Australia, Somoa dan Kepulauan Andaman Bay of Bengal.

Buah-buahan karang yang besar di kawasan-kawasan tersebut bergelut untuk bertahan kerana suhu laut meningkat, sebahagiannya kerana pemanasan global.

LIHAT JUGA: Lihat bagaimana pelunturan karang berlaku dalam air pemanasan

Para pelaku kejahatan, yang diklaim aktivis, adalah pengeluar minyak dan gas A.S. Exxon Mobil.

Gergasi tenaga yang berpusat di Texas sedang menghadapi kritikan untuk iklim pendanaan yang menafikan kereta kebal berfikir dalam beberapa dekad kebelakangan ini - pengkritik bergerak mengatakan kekeliruan umum yang dibuat mengenai realiti perubahan iklim dan menggagalkan usaha global untuk membatasi pelepasan gas rumah hijau.

Imej: studio bioquest

Imej: studio bioquest

Pakar selam menyelam dan topeng snorkel, aktivis bawah air minggu ini mengadakan tanda tangan dengan #ExxonKnew, merujuk kepada laporan siasatan yang mendedahkan eksekutif Exxon mengetahui tentang ancaman perubahan iklim yang wujud setengah abad yang lalu, tetapi menguburkan pengetahuan itu untuk melindungi syarikat itu.

"Kami tidak akan membiarkan mereka terbunuh dengan pembunuhan," kata Bill McKibben, pengasas 350.org dan seorang aktivis iklim yang terkemuka, pada Rabu Guardian mengenai adegan jenayah karang.

"Kita perlu ingat bahawa tidak ada yang semula jadi tentang kengerian ini. Ia disebabkan, kerana begitu banyak jenayah, oleh ketamakan, "tulis McKibben.

Dalam temu bual dengan Mashable minggu ini, McKibben berkata acara pemutihan karang yang berterusan di Lautan Pasifik adalah "salah satu perkara yang lebih kuat dan memberi kesan kepada saya setakat ini tahun ini."

"'Sobering' terlalu sober perkataan," katanya melalui telefon.

Imej: UIG melalui Getty Images

"Selepas pelunturan karang lebih dari dua tahun, acara pemutihan karang global yang sedang berjalan masih dalam keadaan penuh," kata Mark Eakin, yang menyelaras program Coral Reef Watch NOAA, dalam satu kenyataan yang dikeluarkan oleh 350.org.

Tempat yang paling teruk untuk pemutihan karang adalah berhampiran dengan khatulistiwa di tengah Pasifik, di tengah-tengah zon El Niño, di mana perairan lautan yang lebih panas cenderung berkembang dan berterusan.

Satu peristiwa El Niño yang hebat baru-baru ini telah merosot, dan kemungkinan membantu menembusi acara pelunturan di banyak kawasan.

Sebelum peristiwa ini, hanya dua episod pemutihan karang global yang terdahulu diikat ke El Niño.

Tetapi Eakin berkata acara pelunturan berterusan ini - yang paling teruk - sebahagian besarnya disebabkan oleh pemanasan global yang disebabkan oleh manusia, yang telah meningkatkan suhu lautan sehingga El Niño yang lemah dapat mengurangkan pelunturan yang serius.

Imej: studio Bioquest

Apabila negara membakar minyak, arang batu dan gas asli untuk tenaga, dan sebagai petani dan peniaga perindustrian menghilangkan hutan, pelepasan haba yang meletupkan gas rumah kaca telah melonjak dalam beberapa dekad kebelakangan ini. Lautan telah menyerap sebahagian besar haba itu - kira-kira 93 peratus - meletakkan tekanan yang tidak pernah berlaku sebelum ini pada spesies karang dan lain-lain yang tidak dapat menahan perairan hangat.

"Masalah pemutihan karang yang meluas adalah yang baru, yang disebabkan oleh pemanasan global pada tahun 1980-an dan terus bertambah kukuh dan kembali lebih kerap," kata Eakin dalam kenyataan itu.

"Sekiranya kita tidak dapat menurunkan tahap karbon dioksida atmosfer kepada mereka yang sihat untuk terumbu karang, kita akan kehilangan salah satu ekosistem yang paling pelbagai dan berharga di Bumi," katanya.

Penyunting sains Mashable, Andrew Freedman menyumbang laporan kepada cerita ini.