Anonim

Imej: artis hadir / Ruth fremson

Artis dan penyedia hubungan mata yang kuat Marina Abramović mendarat di dalam air panas minggu ini selepas petikan dari memoirnya yang akan datang Walk Through Walks telah tweeted dalam talian. Ia menyifatkan Orang Asli Aborigin sebagai "seperti dinosaur," antara lain, dan telah dikritik segera kerana bersifat perkauman.

Seniman itu memohon maaf melalui Facebook dan akan mengalih keluar laluan dari versi akhir buku, tetapi itu tidak menghentikan liputan antarabangsa - dan kutukan - dari rolling in.

LIHAT JUGA: Trend #IndigenousDads di Australia dengan tindak balas yang kuat terhadap kartun 'rasis'

Tidak percaya saya menghitung lentil di mona untuk binar perkauman ini #marinaabramovic #theracistispresent @hudsonmai pic.twitter.com/gq5bPrX03A

- Nayuka Gorrie (@NayukaGorrie) 16 Ogos 2016

Selepas petikan buku itu difoto dan dikongsi oleh pengkritik seni Rachel Metzler di Instagram, ia tidak mengambil masa lama untuk hashtag yang sangat pintar #TheRacistIsPresent untuk muncul.

Potret diri saya mengikut @hudsonmai @sharileesebbo #theracistispresent pic.twitter.com/aRmDfs5DnQ

- Nayuka Gorrie (@NayukaGorrie) 16 Ogos 2016

Menggambarkan masa yang dihabiskannya di Wilayah Utara pada tahun 1979, laluan itu termasuk garis rahang seperti, "Ke mata Barat mereka kelihatan dahsyat … mereka mempunyai torsos besar (hanya satu keputusan yang buruk dari pertemuan mereka dengan tamadun Barat adalah diet gula tinggi yang kembung badan mereka) dan kaki yang melekat. "

#LooksLikeADinosaur #xoxo #MarinaAbramovic pic.twitter.com/Bbc8dpiMfK

- bapa lelaki anda (@ZedAyySeeKay) 16 Ogos 2016

Artis itu sebelum ini memberitahu media Australia tentang penghormatan yang mendalam tentang orang Pijantjatjara dan Pintupi yang mereka luangkan di padang pasir - walaupun mengatakan mereka menukar latihan seninya selama-lamanya - tetapi ternyata rasa hormat itu tidak mencukupi untuk menimbang semula menerbitkan hellonya penerangan masalah mereka.

Dalam permohonan maaf yang berikutnya, Abramović berkata "Penerangan yang terkandung dalam bukti awal yang tidak dapat dituruti mengenai buku saya yang akan datang diambil dari buku harian saya dan mencerminkan reaksi awal saya kepada orang-orang ini ketika saya menemui mereka untuk pertama kalinya pada tahun 1979," tambahnya. , "Ia tidak mewakili pemahaman dan penghargaan terhadap Orang Asli yang kemudiannya saya perolehi melalui perendaman di dunia mereka dan membawa hati saya hari ini."

Artis Selat Orang Asli dan Torres Rebekah Raymond menjawab dalam satu penerbitan dengan berkata, "Ini bukanlah permintaan maaf klasik, dia tidak meminta maaf, hanya 'Maaf' tidak diucapkan. Dia telah mengabaikan tanggungjawab dengan mengaitkan kata-kata itu kepada 'awal , bukti yang tidak dituruti 'seolah-olah kata-kata itu berlaku di sana, seperti dia tidak sengaja memilih memasukkannya. "

Raymond menambah, "Dia telah menunjukkan dia menghayati rombongan diarynya lebih daripada menghormati orang Aborigin."

Jangan peduli jika Abramovic mendakwa laluan itu berasal dari buku hariannya pada tahun 1970-an. Dia masih menemui sebuah halaman untuknya dalam bukunya pada 2016 #theracistispresent

- Ogimaakwebnes (@chiefladybird) 16 Ogos 2016

Begitu juga, artis Yindjibarndi Katie West memberitahu Guardian Australia bahawa petikan itu adalah "contoh sempurna dari kesan penjajahan berterusan."