Anonim

Imej: AP

Sejak beberapa hari kebelakangan ini, pelawak Amy Schumer telah begrudgingly menjadi perdebatan mengenai serangan seksual dalam barisan komedi improv.

Semasa dia menangani kontroversi sebentar di Twitter, dia menghabiskan beberapa minit mengenai topik itu dalam temu bual baru dengan Charlie Rose yang diposting di YouTube Khamis.

LIHAT JUGA: Orang sering mempertahankan watak rapist yang didakwa. Inilah sebabnya mengapa anda perlu meragui mereka

Peminat telah menekan Schumer, dirinya sebagai mangsa yang terselamat seksual, untuk melucutkan komen mengenai rogol yang dibuat di media sosial oleh Kurt Metzger, seorang bekas penulis untuk rancangan Comedy Central Di dalam Amy Schumer . Dalam klip penampilannya dengan Rose, yang menyiarkannya secara penuh pada hari Jumaat di PBS, dia mengecam tingkah laku Metzger dan berpendapat bahawa "rants "nya di Facebook mengalih perhatian daripada masalah yang lebih besar untuk mencegah serangan seksual.

"Dia mendapat sesuatu daripada mengejar orang, membuat mereka gila, itu bukan wakil saya," katanya kepada Rose. "Apa pun yang menonjol, saya tidak bersetuju dengannya dan ia benar-benar mengganggu saya melihat seseorang yang saya peduli untuk menyakiti diri mereka seperti ini."

Kontroversi bermula pada hari Sabtu apabila menjadi jelas bahawa sekolah komedi dan teater yang berpengaruh di Sekolah Menegak Upright yang berpengaruh di New York mengharamkan pelawak Aaron Glaser selepas wanita menuduh dia serangan seksual.

Glaser menafikan tuduhan itu. Peguamnya, Byron A. Divins Jr. memberitahu Mashable bahawa keputusan UCB untuk mengharamkan Glaser dibuat "tanpa bercakap dengannya."

Saya sangat sedih dan kecewa dengan Kurt Metzger. Beliau adalah kawan saya dan seorang penulis yang hebat dan saya tidak boleh menentang tindakannya yang baru-baru ini.

- Amy Schumer (@amyschumer) 17 Ogos 2016

Seperti kata penyebaran media sosial, menamakan Glaser sebagai penuduh yang tertuduh, Metzger menulis catatan Facebook menyerang apa yang dikatakannya sebagai "kumpulan media sosial" dan mempersoalkan mengapa wanita tidak melaporkan serangan seksual kepada pihak polis.

Metzger kemudian mengakui bahawa dia "sengaja menjadi seperti radang mungkin."

Dalam wawancara beliau dengan Rose, Schumer menelefon Metzger seorang kawan, tetapi mendapati kontroversi itu dibuatnya.

"Dia menipu orang, dia masalah, tidak ada persoalan," katanya. "Tetapi tumpuannya adalah daripada apa yang benar-benar, masalah utama sebenar."

Pengkritik Metzger, katanya, "mahu kepalanya, mereka mahu membakarnya di atas stok."

Kurt tidak berfungsi untuk saya. Dia bukan seorang penulis di acara saya. Tolong berhenti bertanya tentang saya. Perkataannya bukan milik saya.

- Amy Schumer (@amyschumer) 17 Ogos 2016

Schumer berkata dia berharap orang tidak akan melampirkan komen Metzger kepadanya. Apabila ditanya di Twitter untuk mendedahkan sama ada dia tetap bekerja sebagai seorang penulis dalam rancangannya, yang telah menangani tajuk-tajuk seperti serangan seksual dari perspektif feminis, Schumer berkata bahawa siri itu kini sedang habis-habis ketika dia bersiap untuk lawatan komedi.

Bercakap kepada Rose, Schumer berkata bahawa walaupun tidak ada rancangan segera untuk memulakan musim depan pertunjukan, dia menghargai sumbangan mujahadah Metzger di ruang penulis. "Kami mengetuai kepala, kami bertempur kerana dia menimbulkan rasa marah kepada kami," katanya. "Kami tidak mahu ia menjadi satu pihak … ia berasa sangat positif untuk mempunyai seseorang di sana berkata, 'Nah, ini adalah dari perspektif lelaki.'"

Saya tidak menyerang Kurt. Dia bukan seorang penulis untuk pertunjukan saya kerana kami tidak membuat rancangan itu lagi. Tidak ada penulis untuknya.

- Amy Schumer (@amyschumer) 18 Ogos 2016

Walau bagaimanapun, pendekatan kontrarian itu kini telah mencipta cabaran yang sangat besar bagi Schumer, yang mahu lebih banyak mangsa bertahan dengan cerita mereka.

"Saya suka memfokuskan semula tenaga dan perhatian terhadap masalah sebenar yang saya rasa, orang memahami … tentang rogol," katanya. "Dan apa yang konsisten dan apa yang tidak."